Jumat, Maret 1, 2024
BerandaTANGERANG RAYAKOTA TANGERANG SELATANPositivity Rate Masih Tinggi, Wali Kota Benyamin Prediksi Tangsel Masih Terapkan PPKM...

Positivity Rate Masih Tinggi, Wali Kota Benyamin Prediksi Tangsel Masih Terapkan PPKM Level 3

SERPONG – Wali Kota Tangerang Selatan (Tangsel) Benyamin Davnie memprediksi, Tangsel masih menerapkan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level 3 pada perpanjangan PPKM yang akan diumumkan pada hari ini, Senin (30/8/2021)  Pemerintah Pusat. Hal itu lantaran angka positivity rate di Tangsel masih tinggi.

“Rasanya masih di level 3. Kenapa demikian, karena positivity rate kita masih lima persen, hampir enam persen. Masih di atas standar WHO lah. Kalau yang lain-lain sudah bagus,” kata Benyamin kepada wartawan, di Serpong, Senin (30/8/2021).

Benyamin mengatakan, data lainnya terkait dengan perkembangan Covid-19 dinilai membaik. Diantaranya, angka keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) pasien Covid-19 di RS di Tangsel saat ini bergerak di angka sekitar 30 persenan. Angka tersebut turun dari pekan sebelumnya di angka sekitar 40 persen.  “Untuk BOR sendiri kita 32 persen sekarang, ICU (ruang perawatan intensif) sama isolasi ya,” tuturnya.

Selain itu, Benyamin menyebut angka kesembuhan pasien Covid-19 mencapai hingga 96 persen, artinya hampir semua masyarakat yang terkena Covid-19 dapat sembuh setelah menjalani perawatan atau isolasi. Statistik lainnya yakni angka kematian akibat Covid-19, saat ini diketahui bergerak di angka 2,4 persen.

Adapun, lanjutnya, penambahan kasus Covid-19 diketahui bergerak di bawah 100 kasus. Data Satgas Covid-19 Kota Tangsel mencatat, pada Senin (30/8), penambahan kasus Covid-19 sebanyak 32 kasus. Secara akumulatif, kasus aktif Covid-19 di Tangsel mencapai 30.165 kasus. Jumlah pasien yang sembuh sebanyak 95 orang menjadi 28.712 orang. Adapun yang dirawat berkurang 64 orang menjadi 729. Dan yang meninggal bertambah satu orang menjadi 724 orang. “Bagus (data-data) yang lain. Tinggal positivity rate saja,” tegasnya.

Lebih lanjut, Benyamin menilai angka positivity rate yang masih belum mengalami penurunan menyebabkan Tangsel masih berada di zona oranye. Menurut data Pemerintah Provinsi Banten, Tangsel merupakan satu-satunya wilayah di Tangerang Raya yang berzona oranye, sementara Kota Tangerang dan Kabupaten Tangerang masuk zona kuning.

“Mungkin itu salah satu penilaiannya positivity rate. Saya tinggal menurunkan positivity rate dengan cara memperbanyak testing. Itu yang saya kejar,” terangnya.

Benyamin menambahkan, terkait dengan seiring berjalannya PPKM level 3 pada seminggu terakhir ini, menurutnya kegiatan masyarakat menjadi menggeliat secara berangsur. “Kan pelonggaran sudah dimulai beberapa kegiatan. Kayak kegiatan ekonomi, keagamaan, dan budaya, kelihatannya memang masyarakat mulai semarak lagi lah mengadakan kegiatan-kegiatan,” pungkasnya. (ER)

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img

Most Popular